Banyak teman sekelas memberi hadiah satu demi satu. Charlie juga mengambil lukisan kuno yang dibelinya dan berjalan ke depan mendekati Stephen dan berkata, “Selamat Stephen, ini adalah hadiah pembuka kecil dari saya dan Claire.”

Claire juga tersenyum dan berkata, “Stephen, selamat, dan berharap banyak uang untukmu!”

“Terima kasih terima kasih.” Stephen buru-buru mengucapkan terima kasih, dan kemudian mencondongkan tubuh ke telinga Charlie, dan berkata sambil menyeringai: “Saya pikir Anda memiliki hubungan yang sangat dekat dengan istri Anda, tidak seperti apa yang dunia luar katakan! Kapan kamu akan punya bayi?”

Claire hanya bisa tersipu ketika dia mendengar kedua orang itu berbisik. Charlie tersenyum dan berkata, “Jangan bergosip seperti itu. Ketika waktunya tiba, saya akan memberi tahu Anda. Anda tidak bisa hidup tanpa uang! “

“Itu benar!” Stephen mengangguk berulang kali, dan berkata, “Saya akan membungkus anak saya dengan amplop merah besar saat itu!”

Saat ini, seorang wanita dengan riasan tebal dan penampilan biasa mendatangi Stephen dan bertanya, “Stephen, siapa dua orang ini?”

“Ini teman kuliahku, Charlie! Ini bunga sekolah kita, Claire, dan sekarang menjadi istri Charlie.”

Setelah Stephen memperkenalkan keduanya, dia memperkenalkan wanita di sebelahnya, dan berkata, “Ini tunanganku, Lili Liu.”

“Hah? Dia yang makan sisa makanan? ”

Lili berseru, tetapi segera menyadari bahwa dia salah, dia dengan cepat mengubah kata-katanya dan tersenyum: “Aku telah mendengarkan Stephen menyebutmu, kalian berdua benar-benar berbakat dan cantik!”

Charlie pura-pura tidak mendengar, dan menyerahkan lukisan kuno itu kepada Lili, sambil berkata: “Ini adalah hadiah kecil kita.”

Lili tersenyum dan berkata, “Kamu datang ke sini sudah lebih dari cukup, kenapa repot-repot membawa hadiah!”

Saat dia berkata, dia dengan cepat menerima kotak hadiah.

Charlie berkata, “Kalian pasangan harusnya sibuk. Ayo cari tempat duduk dulu.”

“Baik.” Stephen berkata dengan nada meminta maaf, “Maaf Charlie, ada terlalu banyak teman sekelas, jadi saya harus menyapanya.”

Begitu Charlie dan Claire pergi, Lili buru-buru membuka kotak hadiah yang diberikan oleh Charlie dan menemukan ada gulungan di dalamnya. Dia mengerutkan kening dan berkata, “Apa yang diberikan teman sekelasmu?”

Stephen berkata, “Tidak bisakah kamu melihatnya? Sebuah lukisan!”

“Apa ini” Lili mengerutkan bibirnya dengan jijik, membuka gulungan itu dan melihat, dan berkata: “Benda yang compang-camping, tua dan busuk, kurasa nilainya satu atau dua ratus.”

Stephen dengan tegas berkata: “Apa pedulimu tentang berapa harganya, teman sekelas memberikannya kepadamu, hadiah itu adalah simbol kasih sayang.”

Lili berkata: “Ayo, izinkan saya memberi tahu Anda bahwa di masa depan, teman sekelas seperti itu harus dijaga jaraknya, dan dua orang akan memberikan sedikit hadiah compang-camping. Itu tidak cukup untuk membayar makanan mereka!”

Wajah Stephen suram: “Lili, apa kau benar-benar sombong?”

Lili tiba-tiba menjadi marah: “Stephen bagaimana kamu berbicara? Saya sombong Saya ingin menjadi sangat sombong, dan saya akan menganggap Anda seorang yang miskin? Jangan lupa, ayah saya menginvestasikan sebagian besar uangnya di restoran ini!”

Ekspresi Stephen agak canggung, tapi dia juga sedikit terdiam.

Saat ini, Gerald berjalan di depan mereka berdua. Dia telah banyak pulih dari pembakaran mobil barusan, dan dia mulai membawa postur yang kuat lagi.

Ketika dia mendatangi mereka berdua, dia langsung menyerahkan amplop merah tebal dan berkata dengan ringan: “Stephen, restoranmu buka, dan aku tidak tahu harus memberimu apa, jadi aku hanya membungkusmu dengan amplop merah besar.”

Lili buru-buru menerimanya saat dia berterima kasih padanya. Dia meremas tangannya dan tahu bahwa ada amplop sebanya 10,000 dan segera berkata dengan datar, “Oh, terima kasih!”

Gerald melambaikan tangannya dan bertanya padanya, “Menurutku Charlie juga datang untuk memberi hadiah sekarang? Apa yang dia berikan? ”

Lili mendengus dan berkata, “Saya tidak tahu dari pasar barang bekas mana dia membawa lukisan. Mungkin harganya satu atau dua ratus! ”

Gerald mencibir dan berkata, “bagaimanapun juga orang miskin adalah orang miskin!”

Baca Selanjutnya : Si Karismatik Charlie Wade Eps 57

Story by Lord Leaf

Selanjutnya
Si Karismatik Charlie Wade Eps 55